PENANG — Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI sekaligus Presiden Organasasi Menteri Pendidikan sepppp Asia Tenggara (Presiden SEAMEO), Muhadjir Effendy mengatakan bahwa dua tahun ke depan pihaknya akan fokus untuk memberikan layanan pendidikan terhadap anak berkebutuhan khusus (ABK) di Indonesia.

Di bandingkan dengan negara lain, layanan pendidikan terhadap anak berkebutuhan khusus masih sangat jauh tertinggal. Hal ini disampaikan Muhadjir saat menghadiri kongres berjuluk Regional Congress Search for SEAMEO Young Scientist (SSYS) di Pusat Seameo Recsam (Regional Center for Education, Science and Mathematics), Penang, Malaysia, Jumat (2/3)

Selama menjabat sebagai Presiden SEAMEO dua tahun ke depan, Muhadjir juga akan menfokuskan untuk mengembangkan pendidikan matematika dan sains di Indonesia. “Kalau dari segi materi kita fokus ke matematika sama sains dan literasi. Untuk yang sifatnya kelembagaan kita fokus untuk menangani anak-anak berkebutuhan khusus,” ujar Muhadjir saat ditanya Republika.co.id usai penutupan kongres para ilmuan muda itu.

Menurut Muhadjir, hal itu juga sesuai dengan keinginan Presiden RI, Joko Widodo yang ingin memperluas akses pendidikan, sehingga semua anak usia sekolah bisa mendapatkan pelayanan yang sama, baik yang ABK ataupun anak yang tinggal di daerah 3T.

“Baik yang normal maupun yang menderita atau yang punya pengecualian dan ini kita akan lebih memperhatikan kepada para siswa yang disebut berkebutuhan khusus itu,” kata Muhadjir.

Sementara itu, Direktur Pembelajaran Khusus dan Layanan Khusus Kemendikbud Poppy Dewi Puspitawati menjelaskan lebih lanjut bahwa para orang tua ABK di Indonesia masih banyak yang malu untuk menyekolahkan anaknya. Padahal, kata dia, sebenarnya mempunyai potensi.

Bahkan, menurut dia, ABK yang dikirim untuk mengikuti olimpiade di Malaysia beberapa waktu lalu juga mampu menang dan bersaing dengan anak-anak normal lainnya, sehingga pendidikan khusus ini harus menjadi prioritas dalam pendidikan Indonesia. “Jadi Kita sedang mengampanyekan agar kesadaran orang tua bahwa ABK itu perlu sekolah juga,” kata Poppy.

Sejak 25 Juli 2017 lalu, Mendikbud Muhadjir Effendy resmi menjadi presiden Southeast Asian Ministers Of Education Organization (SEAMEO) Council periode 2017-2019 menggantikan Menteri Pendidikan Thailand, Teerakiat Jareonsettasin.

SEAMEO menghimpun para menteri pendidikan di Asia Tenggara, yang terdiri dari sebelas negara, yaitu Brunei Darussalam, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand, Timor Leste, dan Vietnam. Setidaknya ada tujuh agenda utama yang menjadi prioritas organisasi ini.

Pertama, pencapaian pendidikan universal bagi usia dini. Kedua, mengatasi hambatan pendidikan inklusi. Ketiga, ketahanan dalam menghadapi keadaan darurat. Keempat, mempromosikan pendidikan keahlian dan kejuruan serta pelatihan. Kelima, revitalisasi pendidikan guru. Keenam, harmonisasi pendidikan tinggi dan penelitian. Ketujuh, adopsi kurikulum abad 21.

Sumber : http://republika.co.id/berita/pendidikan/eduaction/18/03/03/p50ev6335-indonesia-fokuskan-pada-pendidikan-anak-berkebutuhan-khusus